Teman dikubur.

DADAH HANDPHONE TEMAN DI KUBUR

*Teks khutbah* imam Masjidil Haram tentang bahayanya media sosial, ia panjang tapi bacalah pelan2, lepas tu bagilah pandangan berkaitan dgn apa yg sedang dibincang ini.

MUSIBAH AKHIR ZAMAN ?

Imam Masjidil Haram Asy-Syaikh Su’ud Asy-Syuraim ketika membaca khutbah Jumaat beliau berkata:

“Adakah kita tidak melihat perubahan dalam hidup kini setelah masuknya WhatsApp, Facebook, Instagram dan lain-lainnya dalam kehidupan kita?

Hal ini merupakan ghazwul fikri (perang pemikiran) yang menyerang akal, namun sangat sayang kita telah tunduk padanya dan kita telah jauh dari deen Islam yang lurus dan dari zikir kepada Allah Ta’ala.

Kita telah menjadi penyembah-penyembah dan penagih WhatsApp, Twitter, Facebook, Youtube, Instagram dan seangkatan dengannya.

Kenapa hati kita menjadi keras? Itu akibat seringnya kita melihat video yang mengasyik dan melalaikan dan juga kejadian-yang di share di WhatsApp.

Banyak perkara pelik-pelik dan hiburan di sana sini yang melalaikan.

Hati kita kini mempunyai kebiasaan yang tidak lagi takut pada sesuatu pun. Oleh itu hati mula mengeras seperti batu.

Kenapa kita berpecah belah dan kita putus tali persaudaraan?

Kerana kini silaturrahim kita hanya melalui WhatsApp saja, seakan-akan kita bertemu di alam maya sahaja setiap hari.

Namun bukan begini tatacara bersilaturrahim dalam agama Islam. Kita bongkak dengan diri kita, teknologi di hujung jari kita ada.

Kenapa kita sangat sering mengumpat, padahal kita tidak sedang duduk dengan seorang pun.

Itu kerana saat kita mendapatkan satu message yang berisi ghibah (umpatan) terhadap seseorang atau suatu kelompok, dengan cepat kita sebar ke group2 lain.

Dengan begitu cepatnya kita mengghibah (mengumpat), sedang kita tidak sedar berapa banyak dosa yang kita dapatkan dari hal itu setiap hari.

Sayang sungguh, kita telah menjadi penagih teknologi ini.

Kita makan, handphone ada ditangan kiri kita. Kita duduk bersama teman-teman, HP ada di genggaman.

Suami-isteri tidak bertegur. Isteri lupakan kebaikan suami. Terlalu sibuk dengan handphone di tangan.

Berbicara dengan ayah dan ibu yang wajib kita hormati, akan tetapi hand phone ada di tangan pula.

Sedang memandu, HP juga di tangan. Hinggakan anak-anak kita pun telah kehilangan kasih sayang dari kita, kerana kita telah berpaling dari mereka dan lebih mementingkan handphone.

Aku tidak ingin mendengar seseorang yang memberi pembelaan pada teknologi ini. Kerana sekarang, jika sesaat saja HP kita tertinggal betapa kita merasa sangat kehilangan.

Adakah perasaan seperti itu ada juga pada ketika solat dan tilawatul Quran?

Adakah kita yang mengengkari hal ini? Dan siapakah yang tidak mendapatkan perubahan negatif dalam kehidupannya setelah masuknya teknologi ini pada kehidupan seseorang muslim dan setelah menjadi ketagih?

Demi Allah, siapakah yang akan menjadi teman kita nanti di kubur? Apakah Handphone?

Mari kita sama-sama kembali kepada Allah, jangan sampai ada hal-hal yang menyibukkan kita dari tanggungjawab dan agama kita.

Kita tidak tahu berapakah sisa-sisa umur kita.

Jangan disembunyikan nasihat ini, agar tidak menjadi seseorang yang menyembunyikan ilmu.

Semoga handphone yang kita miliki adalah wasilah (alat) untuk kebaikan dan bukan wasilah dalam keburukan.

Wallahu a’lam…

Semoga Bermanfaat

Advertisements

Sembang.

*SEMBANG KENCANG BOLEH LA :*

Punyalah sembang kencang janji PH kpd Rakyat … Jika PH memerintah amalan dan praktis lantik politikus mengetuai GLC akan dihentikan serta merta.

Hakikatnya .. bukan dihentikan sebaliknya menjadi lebih rancak dan ghairah.

*LANTIK ORANG POLITIK :*

1) Akhramsyah (Majlis Pimpinan Tertinggi PPBM) – Pengerusi MARA Corporation
2) Wan Saiful (Majlis Pimpinan Tertinggi PPBM & Naib Pengerusi Biro Dasar dan Strategi) – Pengerusi PTPTN
3) Dr Faiz Naaman (Majlis Pimpinan Tertinggi PPBM & Exco ARMADA Nasional) – Lembaga Pengarah Suruhanjaya Koperasi Malaysia
4) Junaidah Kitting (Isteri Setiausaha Politik PM merangkap Majlis Pimpinan Tertinggi PPBM) – Pengerusi Amanah Ikhtiar Malaysia
5) Mohamed Haniff Khatri (Peguam PPBM) – Pengerusi Penang Regional Development Authority (Perda)
6) Faiz Fadzil (Timbalan Ketua Pemuda PAN Nasional)- Pengerusi Lembaga Kemajuan Ikan Malaysia
7) Wan Rahim Wan Abdullah (Pengerusi PAN Kelantan) – Pengerusi Lembaga Kenaf dan Tembakau Negara
8) Mazlan Aliman (AJK Tertinggi Nasional) – Pengerusi Lembaga Pertubuhan Peladang (LPP)

Mungkin mereka akui dan akur akan kata-kata keramat Naib Presiden PPBM, bahawa bodohlah kalau tolak tawaran jawatan, kontrak dan projek.

TENKIU
#UP

Waktu.

🌿🌹”Tentang Waktu”🌹🌿

🌹Ambillah waktu untuk berfikir, itu adalah sumber kekuatan.

🌹Ambillah waktu untuk bermain, itu adalah rahsia dari masa muda yang abadi.

🌹Ambillah waktu untuk berdoa, itu adalah sumber ketenangan.

🌹Ambillah waktu untuk belajar, itu adalah sumber kebijaksanaan.

🌹Ambillah waktu untuk mencintai dan dicintai, itu adalah hak istimewa yang diberikan Allah.

🌹Ambillah waktu untuk bersahabat, itu adalah jalan menuju kebahagiaan.

🌹Ambillah waktu untuk tertawa, itu adalah muzik yang menggetarkan hati.

🌹Ambillah waktu untuk memberi, itu adalah membuat hidup terasa bererti.

🌹Ambillah waktu untuk bekerja, itu adalah nilai keberhasilan.

🌹Ambillah waktu untuk beramal, itu adalah kunci menuju syurga.

Iblis.

IBLIS ITU SANGAT ALIM

Jika engkau bertanya tentang Al’Quran kpd iblis, maka iblis akan bisa menerangkan dgn sangat jelas, kerana iblis tahu bila ayat itu turun dari langit…

Jika engkau bertanya tentang ilmu hadist kpd iblis, maka iblis akan menjelaskannya,
kerana iblis tahu asbabul wurud dari hadis tsb…

Jika engkau bertanya tentang kisah para nabi, iblis akan dapat menceritakannya kerana iblis sudah ada sejak nabi adam masih berada dalam surga…

iblis ahli quran…
iblis ahli hadist…
iblis ahli riwayat…
Iblis ahli ibadah…
iblis alim/pandai dalam segala ilmu…

Tapi iblis tdk pernah menjadi kekasih Allah, kerana dalam diri iblis ada kalimat…

“ *AKU LEBIH BAIK DARI KAMU*”

Semoga sedikit ilmu yang dititipkan Allah Subhana Wa Ta’alla dihati kita tdk menjadikan kita sombong dalam segala urusan…
Kita juga akan faham bahwa ilmu tak menjamin seseorang itu menjadi taat dan sholeh serta di kasihi Allah.

Yang aku takut… hatiku kian mengeras dan sukar menerima nasihat, namun sangat pandai menasihati orang lain..

Yang aku takut…
aku merasa paling benar, sehingga merendahkan yang lain.

Yang aku takut… egoku terlalu tinggi, hingga merasa paling baik di antara yang lain.

Yang aku takut…
aku lupa bercermin diri sendiri, namun sibuk berprasangka buruk kepada yang lain.

Yang aku takut…
ilmuku akan membuatku menjadi sombong dgn memandang yang lain lebih rendah ilmunya dariku.

Yang aku takut… lidahku makin lincah membicarakan aib orang lain, namun lupa dengan aibku yang menggunung.

Yang aku takut…
aku hanya hebat dalam berkata namun buruk dalam perbuatan.

Yang aku takut…
aku hanya cerdas dalam mengkritik, namun lemah dalam memperbaiki diri sendiri.

Yang aku takut…
aku membenci dosa orang lain, namun disaat aku sendiri yang membuat dosa aku tidak pula membencinya.

Semoga Allah Subhana Wa Ta’alla
Sentisa menyedarkan ku sehingga aku lebih rajin menilai kelemahan dan keburukkan diriku sendiri daripada menilai keburukkan orang lain. Aamiin…

SELALULAH MELIHAT KE DALAM HATI